Dari Kadindik Jatim Hingga Ning Lia, ARCI Beri Award Saat Hardiknas 2021

 598 views

Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur Dr. Ir. Wahid Wahyudi, MT

SURABAYA – POTRETJATIMDAILY.COM
MINGGU (02/05/2021) | PUKUL 20.01 WIB

Seperti kita ketahui, peringatan Hari Pendidikan Nasional 2021 yang jatuh pada 2 Mei 2021 kali ini, mengambil tema “Serentak Bergerak, Wujudkan Merdeka Belajar.”

Banyak cara untuk menyemarakkan Hardiknas yang jatuh selang dua hari peringatan Nuzulul Qur’an 17 Ramadhan 1442 H pada 29 April kemarin.

Diantara yang paling menarik adalah penganugerahan 3 Tokoh Penguat Pendidikan Jawa Timur oleh lembaga riset, Accurate Research and Consultant Indonesia (ARCI).

Disampaikan oleh Direktur ARCI, Baihaqi Siraj, secara virtual (2/5), bahwa pihaknya telah melakukan riset secara online untuk menentukan tiga tokoh potensial yang layak mendapatkan penghargaan. Penentuan kategori adalah berbasis pesantren, birokrasi, dan millenial.

“Berbasis pesantren kami pilih karena Jatim merupakan masyarakat yang masih kental dengan nuansa religi, terutama didominasi kultur hijau Nahdliyyin. Basis pesantren ini secara tidak langsung mewakili figur akademisi karena pesantren juga bagian dalam akademisi. Berbasis birokrasi karena kami ingin mengukur apakah masyarakat telah meresapi makna Jatim Bangkit yang digelorakan oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, yang mana Jatim Bangkit ini berkaitan dengan perkembangan pendidikan di Jatim.

Kemudian berbasis millenial karena pondasi kelangsungan pendidikan adalah di tangan generasi millenial. Khusus millenial, kami memfokuskan ini pada masyarakat biasa yang peduli dengan pendidikan, yaitu dunia literasi.”

Lebih lanjut, Baihaki menjelaskan bahwa kategori tersebut diharapkan tidak tumpang tindih karena semua Tokoh yang mendapat penganugerahan, memiliki identitas yang sangat berbeda. “Semuanya memiliki ciri khas dan sangat tepat sesuai kategorinya”, tambahnya.

Dijelaskan secara virtual, bahwa kategori adalah: Tokoh Pendidikan Islam Kultural Jatim, Tokoh Pendidikan Vokasi dan Kewirausahaan Jatim, Tokoh Literasi Millenial Jatim, dan beberapa kategori lainnya.

“Tokoh Pendidikan Islam Kultural Jatim diambil dengan indikator kepedulian eksistensi Pesantren dalam membentuk karakter santri yang siap menghadapi tantangan zaman. Santri yang ditempa dalam kalangan pesantren adalah semua generasi. Karena spirit dakwah pesantren bisa dirasakan oleh semua pihak, termasuk yang tidak nyantri secara full dalam lingkungan kompleks pesantren. Pentingnya Islam Kultural karena kemerdekaan Indonesia tak lepas dari perjuangan santri jaman dulu. Dan nilai-nilai dalam Islam sangat penting sebagai ruh pendidikan.”

“Tokoh Pendidikan Vokasi dan Kewirausahaan Jatim diambil dengan indikator pihak birokrasi yang secara nyata berperan membentuk pendidikan yang menunjang pada penguasaan keahlian terapan tertentu, yang kaitannya dalam kewirausahaan. Keahlian ini bisa didapat oleh generasi yang sudah cukup usia, yaitu siswa SMA atau SMK. Di usia tersebut, mereka mampu menerapkan keahlian yang diajarkan.”

“Tokoh Literasi Millenial Jatim diambil dari sosok masyarakat yang tidak memiliki jabatan strategis dalam pemerintahan namun memiliki spirit menguatkan pendidikan dengan caranya sendiri. Semisal, memiliki spirit membuat tulisan dan giat sosial yang secara nyata mendukung penguatan pendidikan, yang mana tindakannya bersumber dari swadayanya sendiri.”

“Dari semua kategori tersebut, kami lakukan riset sangat detail, yaitu hasil kuantitatif polling online lalu kami komparasikan dengan observasi lapangan. Hasilnya, dipilih Ketua Pergunu Pusat Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A., sebagai Tokoh Pendidikan Islam Kultural Jatim, Kepala Dinas Pendidikan Jatim Dr. Ir. Wahid Wahyudi, MT., sebagai Tokoh Pendidikan Vokasi dan Kewirausahaan Jatim, dan Dr. Lia Istifhama, M.E.I., sebagai Tokoh Literasi Millenial Jatim. Kiai Asep dipilih karena memiliki pesantren terkemuka dan ketokohannya memang sangat mewarnai di Jawa Timur. Pak Wahid dipilih karena berhasil meneruskan kebijakan Gubernur dalam menyelamatkan pendidikan agar tidak terjadi lost generation. Ning Lia dipilih karena merupakan salah satu influencer yang aktif berbicara tentang literasi dan pernah beberapa kali melakukan aksi sosial, diantaranya bersama Kahmi Bangkalan.”

Selain ketiga Tokoh potensial tersebut, tokoh lain yang juga mendapat penganugerahan adalah:
1. Dr.( C) H.Abdul Hadi . Drs.S.Pd. SH. MM, Rektor Universitas Jember.
2. Prof. Dr. Masdar Hilmy, S.Ag., MA, Ph.D., Rektor Universitas Islam Sunan Ampel Surabaya.
3. Dr. Suparti . M. Pd., Direktur universitas Terbuka Surabaya.

Baihaki menambahkan, bahwa penganugerahan ini diharapkan semakin menyemarakkan Hardiknas 2021 dan menguatkan spirit Jatim Bangkit dalam pendidikan sesuai yang pernah disampaikan oleh Gubernur Khofifah. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *