Viral Tagar #KalselJugaIndonesia, Banjir di Kalsel Telan Korban Jiwa

 74 views

SURABAYA – POTRETJATIMDAILY.COM
SABTU (16/01/2021) | PUKUL 16.54 WIB

NASIONAL | Banjir besar yang melanda wilayah Provinsi Kalimantan Selatan dilaporkan masih terjadi hingga Sabtu (16/01/2021). Bahkan dikabarkan sudah menelan korban jiwa.

Diberitakan potretjatimdaily.com pada Jumat pagi, banjir ini merendam ribuan rumah.

Nyaris seluruh wilayah di Kalsel tersapu banjir besar.

Banjir terparah terjadi di Kabupaten Banjar dan Tanah Laut juga Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST).

Banjir juga terjadi Kabupaten Tapin, Kota Banjarbaru, Balangan.

Trending tagar #KalselJugaIndonesia.

Banjir ini nampaknya belum surut.

Pada Jumat malam, tagar #KalselJugaIndonesia trending di Twitter.

Di media sosial, warganet meminta tolong agar banjir segera ditangani.

Warganet mengeluhkan sepinya pemberitaan tentang banjir di Kalsel.

Mereka juga mengeluhkan belum adanya bantuan yang datang.

Pantuan potretjatimdaily.com, warganet mengunggah foto dan video yang memperlihatkan banjir di Kalsel.

“Tolong bantu kami dengan meng up berita ini. Agar kami bisa mendapatkan lebih banyak bantuan berupa dana, sembako dll. Kami satu KALSEL sudah dikepung air, terimakasih,” tulis akun @chibunkijo.

“#KalselJugaIndonesia kota kami sedang dilanda banjir besar tapi belum ada satupun bantuan yg masuk kekampung² kecil yang hampir tenggelam karena dekat dengan sungai,warga biasa jauh lebih peduli ketimbang yg berwewenang Astagfirullahhh Apa nunggu kami rata dengan air dulu?,” tulis @inikacangq.

UPDATE Banjir Kalsel hingga Sabtu, di HST Dikabarkan Tujuh Warga yang Meninggal.

Kondisi Banjir di Kalimantan Selatan

Sementara itu Banjir yang melanda Kabupaten Hulu Sungai Tengah tak hanya membuat kerusakan pada fasilitas umum maupun rumah warga.

Parahnya, banjir kali ini justru menelan korban.

Bahkan jumlah korban meninggal dunia mencapai tujuh orang.

Dua orang di Kecamatan Barabai dan lima orang di Kecamatan Hantakan.

Dua orang Kecamatan Barabai berusia paruh baya berjenis kelamin laki-laki dan perempuan.

Warga Barabai, Dimas membeberkan, warga yang meninggal berusia lebih dari 60 tahun.

Korban dinyatakan meninggal akibat lemas.

Korban berjenis kelamin laki-laki dan berasap dari Desa Benawa Tengah.

“Iya benar infonya. Keluarganya bilang sama saya,” katanya.

Selain itu, satu orang perempuan yang juga paruh baya meninggal akibat lemas. Korban tersebut berjenis kelamin perempuan di kawasan Manjang.

“Iya satu orang kabarnya meninggal,” ujar warga yang enggan menyebutkan nama.

Sementara itu, lima korban meninggal dunia akibat tersapu derasnya air hujan pada Rabu (13/01/2021) hingga Kamis (14/01/2021) dinihari.

Warga Kecamatan Hantakan Ramli menyebut korban meninggal berasal dari, Tanjung Hantakan dua orang, Arangani satu orang dan dua orang asal Timan.

“Selain korban jiwa, rumah warga rusak berat bahkan hancur. Rumah kami juga hilang setengahnya akibat tersapu banjir,” katanya.

Kapolres Hulu Sungai Tengah, AKBP Danang Widaryanto mengatakan masih mengumpulkan informasi terkait korban.
“Kami masih mengumpulkan data,” katanya.

Terpisah, Wakil Bupati Hulu Sungai Tengah, Berry Nahdian Forqan mengatakan masih belum mendapat laporan korban meninggal dunia.

Namun, menurutnya banjir kali ini bisa saja memakan korban mengingat banjir yang terjadi secara tiba-tiba.

“Kemarin (Jumat, red) kami fokus evakuasi warga. Hari ini kami akan fokus mencari korban hilang. Siapa pun yang merasa kehilangan anggota keluarganya silakan melapor. Kami akan memprioritaskan pencarian warga hilang,” katanya.

Banjarmasin Tetapkan Status Tanggap Darurat.

Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin resmi menaikkan status Banjarmasin menjadi tanggap darurat banjir.

Pada Kamis (14/1/2021), Pemko Banjarmasin telah menetapkan status siaga darurat banjir mengingat Banjarmasin sedang dikepung banjir dan juga air pasang.

Kondisi ini pun semakin memburuk hingga hari ini Jumat (15/01/2021), Pemko Banjarmasin pun menaikkan status menjadi tanggap darurat.

Hal ini diumumkan langsung oleh Wali Kota Banjarmasin H Ibnu Sina, lewat video yang diunggah melalui instagram @ibnusina.official.

“Assalamualaikum WR WB. Warga Kota Banjarmasin, saat ini kita bersama-sama mengetahui bahwa kemarin kami sudah menetapkan kondisi status bencana banjir di Banjarmasin yaitu siaga darurat, hari ini dengan melihat situasi dan kondisi laporan dari BPBD dan juga posko di kecamatan terjadi pengungsi dan sebagainya, termasuk juga tingginya air, kami hari ini juga menetapkan status Banjarmasin sebagai tanggap darurat bencana banjir dan air pasang,” ujarnya dalam video berdurasi satu menit 27 detik tersebut, dikutip dari BanjarmasinPost.

Masih dalam video tersebut, Ibnu Sina menerangkan bahwa berbagai upaya sudah mulai dilakukan oleh Pemko Banjarmasin terkait hal ini.

“Seluruh sumber daya, emergency dan sebagainya sudah kita kerahkan, termasuk beberapa lokasi yang menjadi tempat pengungsian. Kita juga akan mendirikan dapur umum di tiap kecamatan. Paling tidak untuk kebutuhan sehari-hari. Semoga cepat berlalu, tetap siaga dan waspada,” tutupnya.

Genangan di Pelaihari makin dalam.

Intensitas curah hujan yang begitu tinggi terus mengguyur Kota Pelaihari dan sekitarnya sejak dinihari hingga siang ini, Jumat (15/1/2021).

Kondisi itu berdampak buruk terhadap jalur Atilam (Pabahanan)-Desa Kunyit Kecamatan Bajuin.

Genangan di badan jalan setempat makin dalam.

Jika pagi tadi mobil masih bisa melintas, siang ini sejak sekitar pukul 11.00 Wita tak bisa lagi dilewati semua jenis kendaraan.

Pasalnya, genangan kian dalam hingga di atas pinggang orang dewasa.

Tak cuma itu, cakupan genangan di wilayah sekitar pun meluas.

Genangan telah menjamah hingga simpang empat Desa Atuatu-Kunyit-Tirtajaya-Ketapang.

Simpang empat ini berjarak sekitar 1,5 kilometer dari titik genangan yang terjadi sebelumnya.

Bahkan, ruas jalan dari arah Kota Pelaihari menuju simpang empat tersebut juga turut tenggelam yakni di wilayah Desa Atuatu.

Jaraknya sekitar 300-an meter dari simpangempat.

“Sementara ini jalur Atilam-Kunyit tak bisa lagi dilewati karena genangan cukup dalam dan melauas,’ ucap Kapolres Tala AKBP Cuncun Kurniadi melalui Kasat Lantas AKP M Taufiq Qurahman.

Dandim 1008 Tanjung Letkol Inf Ras Lambang Yudha dan Kapolres Tabalong AKBP M Muchdori saat pantau posko di lokasi banjir Haruai.

Itu artinya, sementara waktu akses keluar masuk ke dan dari Kota Pelaihari terputus total.

Pasalnya, jalur poros Jalan A Yani juga terputus sejak runtuhnya oprit jembatan Pabahanan, Kamis menjelang petang kemarin.

Jembatan darurat memang telah dibikin oleh Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, dan Pertanahan Tala.

Namun hanya dapat dilintasi pejalan kaki.

Taufiq mengimbau masyarakat agar sementara waktu saat ini tak bepergian jauh jika tak ada kepentingan mendesak.

Pasalnya cuaca masih ekstrem dan akses keluar masuk ke Pelaihari pun tertutup banjir.

RIBUAN ORANG MENGUNGSI

Ribuan orang terpaksa mengungsi akibat banjir yang disebutkan hampir merata di seluruh provinsi itu.

Banjir disebabkan karena tingginya intensitas curah hujan yang melanda wilayah Kalimantan Selatan.

Di Kabupaten Tanah Laut (Tala), hujan yang terjadi sejak beberapa hari lalu hingga Jumat (15/1/2021) menyebabkan kian parah dan meluasnya paparan banjir.

Wilayah banjir terparah di Tala yakni di Kecamatan Kurau, Bumimakmur, dan Batibati, genangan di dalam rumah makin dalam.

Dilaporkan ada yang telah mencapai setinggi bahu orang dewasa.

Karena itu, gelombang pengungsian pun melonjak drastis.

Kemarin hingga malam tadi kami juga terlibat pengevakuasian korban banjir di Kecamatan Kurau dan Bumimakmur. Sudah ribuan orang yang diungsikan ke tempat aman,” ucap Marliana, anggota Palang Merah Indonesia (PMI) Tala Marliana, Jumat (15/01/2021).

Ia menyebutkan, sejak beberapa hari lalu personel PMI Tala bersama semua pihak terkait bahu-membahu melakukan penanganan banjir.

Selain evakuasi, juga penyediaan makanan di dapur umum serta penyaluran bantuan berupa bahan pangan maupun pakaian layak pakai.

Dikatakannya, kondisi banjir di Kurau dan Bumimakmur sangat parah.

“Desa Kalibesar, Handilnegara, Handilmaluka tenggelam sudah. Maka itu evakuasi terus berlanjut,” paparnya.

Masih cukup banyak warga di dua wilayah kecamatan bertetangga itu yang meminta dievakuasi.

“Kami sangat kekurangan armada perahu untuk evakuasi. Saat ini sangat diperlukan tambahan perahu maupun armada evakuasi lainnya seperti truk atau tronton,” sebutnya.

Marliana mengatakan korban banjir diungsikan ke desa-desa tetangga yang berada di daratan tinggi seperti di Desa Malukabaulin, Kecamatan Kurau.

“Lalu di kediaman Pak Ego di Desa Kayuhabang Kecamatan Tambangulang. Sedikitnya sudah 3.000-an orang yang di situ saja,” paparnya.

DAPUR UMUM DIPINDAH

Sementara itu, dapur umum Posko Penanganan Banjir Kecamatan Kurau dan Bumimakmur yang berada di halaman kantor Camat Kurau telah dipindahkan ke gedung badminton di Desa Padangluas milik warga setempat.

Camat Kurau, M Anang Pandi, mengatakan kantor kecamatannya akhirnya turut kebanjiran.

Jika semula hanya sebagian halaman yang tergenang rendah, sejak sekitar dua hari lalu genangan air merangsek ke dalam kantor.

“Maka itu dapur umum dipindah. Pengungsi yang semula menempati aula kantor camat Kurau juga dipindahkan,” timpal Marliana.

BANJIR DI BANJAR BARU

Hujan tidak ada hentinya, mulai dinihari hingga Jumat (15/1/2021) pagi.

Jalan-jalan bak Sungai.

Bahkan, di sebagian kawasan yang daerahnya rendah air menggenang sampai masuk ke dalam rumah.

Sehingga warga pun menggungsi.

Di daerah Guntung Manggis misalnya sudah ada ratusan Kepala Keluarga (KK) yang mengungsi ke tenda darurat BPBD Banjarbaru di Trikora.

Hujan sejak tadi malam, ketinggian debit air telah naik setinggi lutut, bahkan, di sekitar kompleks yang tidak jauh dari kelurahan Guntung Manggis, Banjarbaru sebagian telah mencapai setinggi dada orang dewasa.

“Tadi, saya sempat memantau di jalan perumahan kompleks Mahkota Kebun Manggis itu sekitar tingginya sedada orang dewasa. kalau sampai di sini mungkin tenggelam,” urai Ketua RT 24 Guntung Manggis Rusliansyah.

Ia menuturkan, hingga kini korban yang mengungsi ke dataran tinggi di Guntung Manggis, Banjarbaru hampir mencapai ratusan kepala keluarga (KK).

Meski sebagian memilih mengungsi di rumah kerabat.

Sebelumnya, Rusli mengatakan, tingginya debit air di kelurahan Guntung Manggis belum sampai ke kawasan RT 24.

Namun, sejak Minggu 11 Januari 2021, banjir mulai dirasakan oleh warga yang tinggal di wilayah sekitar itu.

Disebutkannya untuk logistik makanan diprediksi cukup.

Ia menyebutkan, ketersediaan tenda dan obat-obatan sangat dibutuhkan pihaknya saat ini, mengingat risiko berbagai penularan berbagai macam penyakit juga menjadi kekhawatiran serta perhatian dari warga sekitar.

“Tenda di sini masih kurang, bahkan, para pengungsi juga harus berdesak-desakan, minimal kalau bisa ditambah lagi. Selain itu pula, obat-obatan sebenarnya juga harus disediakan kalaupun berupa uang, kita akan sesuaikan dengan kebutuhan pengungsi yang bermalam di tenda darurat ini,” katanya.

Sementara itu, salah satu pengungsi korban banjir di Guntung Manggis, Sumiati memaparkan, sudah berada di tenda darurat milik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Banjarbaru selama dua hari sejak terjadinya banjir dengan intensitas curah hujan tinggi di kawasan tersebut.

“Sudah dua hari, sebelumnya tidak terlalu dalam, namun hari ini yang parahnya,” ucapnya.

Dia berharap banjir tak parah lagi.

“Mudahan hujannya berhenti dan tak banjir lagi,” harapnya.

Sikap Jokowi, Perintahkan Panglima TNI dan Kapolri Kirimkan Perahu Karet Bantu Banjir Kalsel.

Sementara itu dari Jakarta dilaporkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) langsung menelpon Gubernur Kalimantan Selatan Sahbirin Noor menanyakan kondisi banjir yang melanda Kabupaten Tanah Laut akibat meluapnya air sungai di Kecamatan Pelaihari.

Presiden juga telah memerintahkan Kepala BNPB Letjen Doni Monardo, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Kapolri Jenderal Idham Azis untuk mengirimkan bantuan secepatnya.

“Terutama yang berkaitan dengan perahu karet yang sangat dibutuhkan dalam penanganan bencana banjir di Kalimantan Selatan,” kata Presiden dikutip dari Youtube Sekretariat Presiden, Jumat, (15/01/2021).

Presiden meminta masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan akan terjadinya bencana banjir dan longsor. Pada bulan ini kata Presiden, terjadi peningkatan curah hujan yang sangat ekstrim sehingga berpotensi menimbulkan bencana.

“Perhatikan selalu peringatan dini dari BMKG,” kata Presiden,

Presiden akan terus memantau perkembangan bencana di tanah air. Baik itu longsor di Sumedang Jawa Barat, gempa bumi, di Mamuju dan Majene Sulawesi Barat, kemudian banjir yang ada di Tanah Laut, Kalimantan Selatan.

“Kita ingin baik pemerintah daerah maupun pemerintah pusat selalu hadir ditengah masyarakat dalam keadaan bencana ini,” pungkasnya.

Sebelumnya, Badan Nasional Penaggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 21.990 jiwa terdampak banjir di Kabupaten Tanah Laut, Kalimantan Selatan akibat hujan dengan intensitas tinggi pada Minggu (3/1/2021). Hujan deras yang mengguyur tersebut menyebabkan air sungai di Kecamatan Pelaihari meluap.

Hasil pantauan potretjatimdaily.com, Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati mengatakan berdasarkan laporan dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanah Laut, saat ini tinggi muka air terpantau sekitar 150 cm sampai 200 sentimeter yang merendam 6.346 unit rumah.

“Disamping itu, BPBD juga terus melakukan pendataan 5 titik pengungsian bagi masyarakat,” kata Raditya dalam siaran pers BNPB, Jumat, (15/1/2021).

Selain itu menurutnya sejumlah akses terganggu akibat banjir tersebut. BPBD Kabupaten Tanah Laut juga menginformasikan akses jalan dari Palaihari ke Banjarmasin terputus akibat banjir.

“Saat ini tim gabungan bergotong royong dalam melakukan penanganan bencana yang terjadi. BPBD Kabupaten Tanah Laut juga mendata beberapa kebutuhan mendesak yang dibutuhkan masyarakat terdampak seperti sandang, pangan, terpal, matras, selimut dan peralatan dasar kebencanaan,” katanya.

Berdasarkan laman BMKG, Kalimantan Selatan berpotensi mengalami hujan ringan hingga sedang. Oleh karena itu BNPB menghimbau masyarakat untuk tetap waspada dan siaga, di tengah musim hujan yang akan terjadi hingga Februari 2021.

“Masyarakat juga dapat memantau informasi prakiraan cuaca melalui Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)” pungkasnya. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *