oleh

GUBERNUR KHOFIFAH Bersama Forkopimda Tinjau Langsung Musibah Banjir Di Jombang

KAB.JOMBANG – POTRETJATIMDAILY.COM
SABTU (06/02/2021) | PUKUL 20.07 WIB

PEMERINTAHAN | Banjir yang melanda Kabupaten Jombang disebabkan adanya infrastruktur tanggul dan check dam yang harus direvitalisasi serta sedimentasi sungai akibat material erupsi Gunung Kelud beberapa tahun lalu dan banyaknya sampah yang menyumbat serta infrastruktur yang sudah mulai rusak, sehingga mengakibatkan tanggul jebol.

Untuk itu, Gubernur Khofifah meminta pada seluruh warga Jawa Timur untuk gotong royong menjadi relawan “Jogo Kali’ . Khofifah juga pesan agar warga Jatim tak membuang sampah ke sungai.

Hal itu disampaikan Gubernur Khofifah usai melakukan peninjauan di lokasi banjir yang merendam Desa Gondangmanis Kecamatan Bandarkedungmulyo, Jombang. Bersama Bupati Jombang Mundjidah Wahab, Jasa Tirta dan BBWS Brantas, Khofifah melihat langsung ruas jalan nasional yang terdampak banjir, yang dilangsir potretjatimdaily.com, Sabtu (06/02/2021).

“Jadi ada beberapa variabel yang menyebabkan banjir di sini. Tadi saya dapat video dari tim BBWS. Ada sampah yang sangat banyak di badan sungai yang menyebabkan penyumbatan. Dan sampah-sampah ini harus diambil dengan long arm eskavator. Sampahnya menyumbat aliran air sama dengan yang kemarin di Gempol Pasuruan, yang akhirnya membuat luapan sungai,” katanya.

Gubernur Khofifah didampingi forkopimda Jatim turun langsung tinjau musibah banjir di Kabupaten Jombang, Sabtu (06/02/2021).

Menurut Khofifah, menjadi sangat penting bagi seluruh elemen masyarakat untuk ikut aktif memantau kondisi sungai di wilayahnya. Kepala daerah, relawan jogo kali, dan organisasi peduli lingkungan diharapkan untuk menggalakkan revitalisasi sungai. Dan yang tak kalah penting juga revegetasi dan menjauhkan kebiasaan membuang sampah di sungai.

“Tolong sama-sama memantau dan aktif mengingatkan. Bahwa masyarakat jangan membuang sampah langsung ke sungai. Karena dampaknya tentu jangka panjang, seperti banjir,” ungkapnya.

Selain itu yang menyebabkan banjir dari aliran Kali Konto adalah tingginya sedimentasi sungai. Sehingga saat curah hujan tinggi beberapa hari belakangan terjadi di Jombang, aliran Kali Konto juga membawa material dan menyebabkan Tanggul Kontogude atau Rolag 70 di Desa Bugasur Kedaleman Kecamatan Gudo Jebol. Tak tanggung-tanggung, tanggul yang jebol mencapai 15 meter.

“Ada kebutuhan revitalisasi check dam. Kemudian sediementasi akibat erupsi juga beberapa harus dinormalisasi. Di Rolag 70 kita ingin cek langsung kecukupan jumbo bag yang disiapkan BBWS dan Pemprov. Long arm eskavator dan jumbo bag sudah tiba, ada bio bag juga. Nanti dikuatkan dengan tiang pancang dari kayu serta sesek sebagai penahan, insyallah penahan ini akan mampu membendung 80 persen aliran air untuk tidak meluap ke jalan raya. Semoga dalam waktu dua sampai tiga hari ini selesai,” terangnya.

Sedangkan untuk jangka panjangnya, Khofifah menjelaskan bahwa Pemprov Jatim akan melakukan kordinasi dengan kementerian PUPR untuk memfokuskan pada revitalisasi tanggul dan check dam serta normalisasi sungai.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur Khofifah menyerahkan secara simbolis bantuan berupa 240 Paket lauk pauk, 240 paket tambahan gizi, 75 buah jumbo bag, 2.000 buah glangsing, 1 ton beras dan 40 lembar bronjong.

Sementara itu, berdasarkan data yang ada per hari ini Sabtu (6/2) tercatat 513 orang pengungsi menempati Balai Desa Gondang Manis yang dipersiapkan sebagai Posko pengungsian dan Dapur Umum. Total tercatat empat dusun yang terdampak banjir yaitu Dsn. Plosorejo, Manisrenggo, Kandangan, dan Prayungan. Banjir ini sendiri telah merendam 765 unit rumah yang dihuni oleh 2.963 jiwa. (Red).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed