oleh

Investor : Rasionalitas Omnibus Law

SURABAYA – POTRETJATIMDAILY.COM
RABU (14/10/2020) | PUKUL 07.17 WIB

Kalau anda jadi pengusaha dan Perusahaan anda berencana berinvestasi dalam skala besar di Indonesia, maka anda harus berhadapan dengan rimba perizinan. Sangking padatnya, rimba itu menutupi pandangan ke langit.

Kalau anda tidak hati hati, di rimba itu anda bisa kena mangsa binatang buas, dan tersesat.

Begitu gambaran tentang panjang dan rumitnya perizinan di Indonesia.

Tetapi kalau panjang dan rumitnya perizinan itu dilaksanakan dengan standar skill dan moral yang hebat dari birokrat, tidak ada masalah.

Toh bagaimanapun semua perizinan itu adalah standar kepatuhan bagi kepentingan negara.

Yang jadi masalah, standar moral dan skill aparat rendah dan lebih banyak untuk kepentingan pribadi dapatkan suap.

Engga percaya?

PERIZINAN DI INDONESIA

Mari kita lihat dan telusuri perizinan yang sangat basic. Katakanlah anda ingin membuka usaha kawasan Industri.

Itu hanya perlu izin lokasi dan kemudian bangun kawasan beserta fasilitasnya.

Sederhananya anda beli lahan sesuai izin lokasi, kemudian bangun. Selesai.

Tetapi dalam proses yang ada, nggak sesederhana itu.

Pertama anda harus dapatkan izin dari BKPM. Kemudian izin dari BKPM itu harus ditindak lanjuti ke tingkat Daerah dan instansi terkait.

Karena berdasarkan UU, hak tanah ada pada daerah. Anda harus dapatkan izin lokasi dari Pemda.

Hak Pemda pun berjenjang dari tingkat 1 sampai tingkat 2. Semua harus anda lewati.

Bayangin, izin BKPM tidak menjamin otomatis anda berhak mendapatkan izin lokasi. Semua tergantung Daerah.

Ada biaya resmi dan proses loby yang tidak murah.

Lucunya setelah berlelah-lelah mendapatkan izin lokasi, mau bebaskan tanah silahkan saja. Tetapi belum ada jaminan bisa langsung bangun.

Anda masih harus dapatkan lzin perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup (PPLH). Mau berbahaya atau tidak usaha anda wajib dapat izin PPLH.

Kalau bersinggungan langsung dengan alam maka urusannya lebih runyam lagi.

Yang sederhana saja seperti bangun kawasan perkantoran atau pabrik, itu ada 11 lapis izin PPLH yang harus anda dapatkan. Urusannya dari tingkat Menteri sampai ke tingkat Bupati.

Kadang walau izin PPLH sudah didapat, tidak ada jaminan anda aman. Masih ada lagi ancaman yang bisa batalkan izin itu. Apa? LSM.

Mereka bisa kerahkan aksi demo sampai ke pengadilan menentang pendirian proyek. Kalau kalah di pengadilan, itu derita anda.

Pemerintah yang kasih izin, hanya bilang “maaf”.

Ok, lanjut. Katakanlah izin PPLH sudah di tangan. Apakah anda bisa langsung bangun? Belum.

Masih ada lagi izin IMB.

Izin ini mengharuskan anda melampirkan design bangunan untuk menentukan besaran biaya retribusi yang harus dibayar.

Dan kalau Design dan layout dianggap tidak sesuai dengan RTRW, ya IMB tidak diberikan. Soal izin lain sudah di tangan tidak ada pengaruhnya.

Anda silahkan gunakan izin yang ada tetapi nggak boleh dirikan bangunan. Konyol ya.

Begitulah logika perizinan. Satu sama lain saling sandera.

Sehingga proses prizinan adalah juga proses distribusi kekuasaaan dari RT, Pemda sampai ke Menteri. Semua ada ongkosnya.

Kalau semua izin sudah di tangan. Dan anda siap bekerja. Ada lagi masalah.

Terutama kalau anda beli mesin dari luar negeri yang butuh Tenaga Kerja Asing (TKA) untuk instal mesin atau anda berkerja sama dengan asing.

Dapatkan izin bagi TKA juga tidak mudah.

Anda harus mendapatkan izin tertulis dari menteri atau pejabat yang ditunjuk. Proses mendapatkan izin lumayan rumit.

Anda harus mengantongi beberapa perizinan seperti Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA), Visa Tinggal Terbatas (VITAS), dan Izin Menggunakan Tenaga Kerja Asing (IMTA).

Bayangin saja kalau TKA ada ratusan. Betapa repotnya urus izin masing masing mereka.

Kalaupun lolos semua izin itu, belum tentu aman bagi TKA.

Karena masih bisa diributin sama Buruh lokal. Masih bisa diributin sama Aktifis atau ormas buruh. Selama ribut itu sudah pasti proses produksi terganggu.

Setelah usaha berdiri dengan mengantongi izin ini dan itu, anda juga harus menghadapi ketentuan mengenai perburuhan. Ini sangat sensitif.

Karena buruh adalah juga mesin politik bagi para politisi. Jadi kapan saja bisa meledak membuat semua izin tidak ada artinya.

Kalau anda menerima pekerja, maka anda tidak bisa pecat buruh tanpa mereka setuju. Hebat nggak?.

Gimana kalau pekerjaan sudah selesai atau adanya perubahan alur produksi sehingga perlu pengurangan buruh. Itu nggak ada urusan.

Mereka nggak mau diberhentikan, anda engga bisa pecat. Tetap harus bayar.

Kalau akhirnya sengketa di pengadilan, anda nggak bisa atur Hakim, pejabat pemerintah, Serikat pekerja dan bayar lawyer, siap siap aja dipanggang oleh mereka. Artinya lagi lagi harus keluar uang kalau ingin selamat.

Belum lagi soal ketentuan UMR.

Itu bisa setiap tahun naik tanpa peduli produktifitas naik atau nggak. Serikat Pekerja juga berpengaruh menentukan jam kerja lembur.

Jadi anda nggak bisa seenaknya mengatur jam lembur walau produksi mengharuskan peningkatan jam kerja.

Kalau anda pecat atau berakhir kontrak kerja, anda harus bayar uang pesangon. nggak mau? siap siap diributin serikat pekerja. Siap siap perang di pengadilan.

Hampir semua pengusaha stress dengan ulah pekerja ini. Apalagi kalau mereka bandingkan dengan China dan Vietnam.

Uh. bisnis di Indonesia itu bukan cari uang tetapi cari masalah.

Bagaimana dengan di negara lain?

Kalau anda pernah berinvestasi di Luar negeri katakanlah di Vietnam, Malaysia atau Thailand, anda akan bilang seperti cerita awal tulisan diatas.

Perizinan di Indonesia seperti rimba belantara. Di dalamnya ada pemangsa. Bisa membuat anda tersesat dan frustasi.

Pertanyaannya adalah mengapa anda harus masuk rimba belantara? kalau ada banyak pilihan.

Apalagi sudah ada kerjasama regional bidang investasi dan perdagangan.

Artinya kalau anda butuh bahan baku dari Indonesia, anda tidak perlu bangun pabrik di Indonesia.

Karena sudah ada ME- Asean, Bangun di Vietnam atau negara ASEAN lainnya, soal tarif sama saja dengan indonesia.

Saat sekarang kerjasama regional bukan hanya diantara negara ASEAN, tetapi juga ada China Free Trade Asean, Korea Free Trade Asean, Jepang Free Trade Area, APEC, Indo Pacific.

KEHADIRAN OMNIBUS LAW

Nah keberadaan UU Omnibus law bertujuan untuk memangkas perizinan sehingga ramah bagi investor.

Sebetulnya pemangkasan itu bukan berarti kekuasaan pemerintah berkurang dan terkesan memanjakan pengusaha.

Tetapi lebih kepada aturan yang rasional dengan prinsip good governance.

Contoh, kalau sudah ada Izin lokasi, untuk apa lagi ada izin IMB dan PPLH. Karena bukankah izin lokasi itu diberikan atas dasar Rencana Tata Ruang Wilayah?.

Artinya by design pemerintah sudah memperhatikan semua aspek ketika menentukan RTRW. Aspek peruntukan lahan, sampai kepada PPLH.

Itu sebabnya UU Omnibus law menghapus izin IMB. Khusus PPLH hanya untuk usaha yang sangat berbahaya, seperti Industri smelter dan bahan kimia.

Berkaitan dengan tenaga kerja, tidak bisa menempatkan perusahaan dalam posisi equal dengan karyawan.

Karena resiko ada pada perusahaan dan secara organisasi perusahaan punya sistem pembinaan terhadap buruh dan pekerja.

Apa jadinya kalau posisi karyawan setara dengan perusahaan?

Jelas upaya pembinaan nggak akan efektif. System reward and punishment nggak jalan.

Lah gimana mau jalan? Karyawan dan boss equal.

Itu sebabnya UU Omnibus memberikan hak kepada Perusahaan memberhentikan pekerja kalau pekerjaan sudah selesai. artinya, jangka waktu kontrak kerja berada di tangan pengusaha.

UU Omnibus law ini sangat rasional, bahwa perusahaan tidak bayar orang tetapi bayar kerjaan atau produktifitas.

Kalau nggak ada produktifitas ya sorry saja. Mending keluar. Silahkan ambil uang pesangon. Masih banyak di luar sana yang mau kerja serius.

Soal UMR itu dasarnya adalah tingkat pertumbuhan ekonomi daerah.

Semakin tinggi pertumbuhan ekonomi daerah semakin tinggi UMR. Itu wajar saja.

Karena pertumbuhan ekonomi biasanya dipicu oleh inflasi dan tentu dampaknya harga akan naik.

Sebelumnya UMR ditetapkan sesuka PEMDA tanpa memperhatikan pertumbuhan ekonomi. Jusru itu tidak adil dari sisi pekerja maupun Pengusaha.

Dan lagi UMR itu hanya patokan minimal saja. Bukan keharusan jumlahnya sebesar itu.

Kalau memang buruh itu produktifitasnya tinggi, tentu perusahaan akan bayar upah lebih tinggi dari UMR.

Di mana-mana pengusaha juga ingin jadikan buruh itu sebagai asset bernilai meningkatkan pertumbuhan usaha.

Jadi nggak perlu terlalu kawatir. Sebaiknya focus aja bagaimana meningkatkan produktifitas.

UU Omibus law juga memangkas perizinan untuk TKA.

Sangat sederhana yaitu kalau perusahaan sudah dapat izin Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA) ya sudah. Dia tinggal datangkan TKA.

Selagi tidak melanggar RPTKA, pekerja asing engga perlu repot lagi dapatkan berbagai izin.

Mengapa?

Dalam RPTKA itu sudah ada standar kepatuhan yang harus dipenuhi perusahaan seperti kriteria TKA, upah dan lain lain.

Secara berkala akan ada audit dari pemerintah terhadap penerapan RPTKA. Kalau mereka melanggar ya izin dicabut.

OMNIBUS LAW SEBUAH SOLUSI

Jadi, UU Omnibus law ini bukan berarti Jokowi anti demokrasi atau anti otonomi daerah.

Tetapi sebagai solusi agar Indonesia berubah.

Dari birokrasi menjadi meritokrasi. Dari dilayani menjadi melayani.

Mengapa?

Itu sebagai jawaban atas tantangan global yang semakin terbuka dan berkompetisi.

Tanpa itu, sulit bagi kita mendatangkan investasi.

Tanpa investasi pertumbuhan ekonomi akan lambat dan tentu semakin besar masalah sosial dan politik yang dihadapi bangsa ini akibat pengangguran dan kemiskinan.

Memang UU Omnibus law ini tidak segera bisa dirasakan. Namun langkah besar untuk perubahan pasti akan membuahkan hasil baik. (Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed