oleh

Wujudkan Jatim Harmoni, Bakesbangpol Jawa Timur, Tingkatkan Peran Ormas dan LSM

KOTA MALANG-POTRETJATIMDAILY.COM
MINGGU (13/12/2020) | PUKUL 20.46 WIB

Kegiatan mewujudkan Jatim harmoni melalui jalin kemitraan untuk meningkatkan peran Ormas dan LSM dalam pembangunan, Bakesbangpol Provinsi Jawa Timur telah mengadakan kegiatan pada hari Jumat tanggal 11 hingga 12 Desember 2020.

Acara yang dihadiri 115 peserta dari berbagai 15 kabupaten kota tersebut, berlangsung di Hotel Savana Malang dengan mematuhi protokol kesehatan.

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Provinsi Jawa Timur yang diwakili oleh Sapto Wibowo SH, MH menyampaikan, “Hendaknya organisasi kemasyarakatan menjadi mitra Pemerintah, baik dalam bidang sosial, ekonomi.”Ucapnya.

Sedangkan Drs. Ec. Jonathan Judianto, MMT., selaku Kepala Bakesbangpol Jatim sendiri, berhalangan karena mendampingi Gubernur Khofifah yang saat itu menerima penghargaan sebagai Provinsi terbaik Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial.

Suasana hangat penuh keakraban terlihat saat diskusi panel berlangsung dengan menghadirkan tiga narasumber, yaitu Dr. Hadi Sulistyo M.Si (Pakar Kebijakan Publik), Dr. Lia Istifhama (22 tokoh muda inspiratif Jatim), dan Gus Yusuf Hidayat (Barisan Gus dan Santri Jatim).

Pada momentum tersebut, Hadi Sulistyo mengingatkan bahwa peran ormas seyogyanya menjadi ormas yang konstruktif, bukan destruktif.

“Ormas yang konstruktif adalah yang membangun, bukan sebaliknya. Dengan begitu, relasi yang baik harus dibangun antara LSM dengan pemerintah. Sedangkan regulasi dibuat agar kegiatan LSM berjalan kondusif dan diharapkan dapat turut menyokong berhasilnya pembangunan.”

Sedangkan Dr. Lia Istifhama yang akrab di sapa Ning Lia selaku Ketua DPP Perempuan Tani HKTI Jatim, menjelaskan bahwa ada hubungan sinergitas dalam bangunan segitiga, yaitu Masyarakat-LSM-Pemerintah.

“Ketiganya jika membangun sinergi dan kolaborasi yang baik, maka fungsi aspirasi dan partisipasi pun akan berjalan dengan seimbang. Apa yang menjadi kebutuhan masyarakat, menjadi referensi penting terbentuknya kebijakan yang sesuai dengan fakta lapangan”.

Dikatakan pula, “Seperti yang telah Bunda Khofifah sampaikan di dalam media massa, bahwa untuk mewujudkan Jatim Harmoni, harus banyak mendengar dari berbagai elemen masyarakat.”, tutur Lia dalam paparannya.

Lebih lanjut, Lia menjelaskan “Bahwa Jatim Harmoni dalam Nawa Bhakti Satya adalah menjaga harmoni sosial dan alam dengan melestarikan kebudayaan dan lingkungan hidup, yaitu dengan mendorong pembangunan di bidang pariwisata yang partisipatif, integrasi museum, perpustakaan daerah dan galeri seni, serta memperbanyak dialog internal dan antar umat beragama,

Melalui organisasi yang dipimpinnya yaitu Perempuan Tani HKTI Jatim, Dr Lia Istifhama ingin mewujudkan bahwasanya kaum perempuan punya peran membangun Jawa Timur melalui penguatan sisi humanisme, social solidarity, dan menjadi inspiring woman bagi lingkungan sosialnya. Peran bisa diwujudkan sebagai seorang pemimpin, seorang praktisi, maupun seorang teoretis. Dengan begitu, teori-teori penting untuk dipahami dalam praktek organisasi,” pungkasnya dalam acara yang dimoderatori oleh Umi Musya’adah, wakil sekretaris DPP PTHKTI Jatim. (Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed